Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Sakit Hati "Ngak terima di putus" Mahasiswa di jogja Tembaki Mantan Pacar

Jumat, 26 Juni 2020 | 07:12 WIB Last Updated 2020-06-26T00:12:14Z
Ilustrasi AirSoftGun

Yogyakarta  - Dibakar rasa cemburu karena masih ada rasa terhadap sang mantan, seorang mahasiswa di Yogyakarta bertindak brutal.

Ia berusaha menembak bekas pacar dengan pistol Airsoft Gun saat melihatnya dibonceng oleh kekasih barunya.

Mahasiswa yang gagal "move on" ini berinisial Hn (20) tersebut kemudian mengeluarkan senjata airsoft gun saat F (18) dibonceng pria yang merupakan kekasihnya.



Sebanyak tiga kali tembakan dikeluarkan Hn ke arah mantan pacarnya tersebut.

Hn yang tinggal Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta itu kemudian diringkus polisi setelah dilumpuhkan seorang anggota TNI.

"Kejadiannya pada 22 Juni 2020 sekitar pukul 14.30 WIB," ujar Kapolsek Mlati Kompol Hariyanto, Kamis (25/06/2020).

Hariyanto menyampaikan awalnya korban F (18) mendapat pesan WhatsApp dari Hn. Pelaku yang berstatus sebagai mahasiswa ini mengajak bertemu di Lapangan Blunyah Gede, Kecamatan Mlati, Kabupaten Sleman.

Mendapat pesan tersebut, korban lantas menemui pelaku di lokasi tersebut.

Saat ke lokasi korban berboncengan dengan teman laki-lakinya.

Pelaku Hn yang sudah di lokasi melihat mantan pacarnya datang berboncengan dengan laki-laki lain.

Rasa cemburu Hn kemudian muncul.

Hn lalu mengeluarkan pistol jenis air gun dari dalam tasnya dan langsung menembak korban sebanyak tiga kali.

Korban bersama temannya kemudian memutuskan untuk menyelamatkan diri.

Namun Hn tetap mengejar keduanya.

Seorang anggota TNI Mardoyo (49) yang melihat aksi Hn kemudian berusaha menolong korban.

Pelaku yang merasa dikejar, lalu berhenti dan menodong pistol sambil meminta agar tidak diikuti.

Namun, anggota TNI ini tetap mengejar dan berhasil melumpuhkan pelaku dan menyerahkannya ke Polsek Mlati.

Kanit Reskrim Polsek Mlati, Iptu Noor Dwi Cahyanto, menjelaskan, pelaku nekat melakukan aksinya karena belum menerima hubunganya diputuskan oleh korban.

"Diputus pacarnya belum bisa menerima, jadi melihat dibonceng pria lain merasa emosi, cemburu," ungkapnya.

Dari pemeriksaan diketahui pelaku membeli senjata jenis air gun tersebut secara online seharga Rp 1,5 juta.

"Pengakuannya untuk jaga-jaga kalau diserang musuh," urainya.

Dari tangan pelaku, polisi mengamankan barang bukti berupa satu senjata air gun tanpa merek beserta magasin dan satu tas warna biru.

Akibat perbuatanya Hn terancam dijerat dengan Pasal 1 ayat (1) Undang-undang Darurat Nomor 12 tahun 1951 dengan ancaman hukuman maksimal 20 tahun penjara. (*)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Gagal ''Move On'', Seorang Mahasiswa di Jogja Tembaki Mantan Pacar Saat Lihat Dibonceng Kekasih Baru, 
×
Berita Terbaru Update